Aplikasi Merah Putih

Assalamualaikum.
dalam rangka memeriahkan hari kemerdekaan Indonesia, telah hadir aplikasi merah putih terbaru untuk mendapatkan pulsa gratis. Sudah terbukti dapat pulsa langsung. Sebarkan berita gembira ini. Download aplikasinya lewat link dibawah ini :
https://invite.cashtree.id/fd659d

MAKALAH SISTEM PENDOKUMENTASIAN KEPERAWATAN BERBASIS KOMPUTER DENGAN SISTEM CPR ( COMPUTER BASED – PATIENT RECORD )



BAB I
PENDAHULUAN

1.1         LATAR BELAKANG
               Kebanyakan penanganan catatan medis pasien dalam proses keperawatan menyimpan catatan medis mereka dalam bentuk kertas. Jika kita fikirkan, metode ini kurang efisien dalam pendokumentasian karena dapat menyebabkan keamanan dan kerahasian dari data penting pasien berkurang serta pendokumentasian dengan menggunakan kertas ini memungkinkan hilangnya data penting pasien atau bahkan data tersebut bisa tercecer yang nantinya akan menimbulkan masalah dan gangguan dalam proses keperawatan.
               Untuk itu di zaman yang canggih dan telah berkembang ini, ada baiknya setiap rumah sakit menggunakan media elektronik seperti komputer dalam melakukan pendokumentasian keperawatan, agar tidak terjadi hal-hal yang dapat menimbulkan kesulitan dalam melakukan asuhan keperawatan serta mencegah penduplikasian data pasien.
               Salah satu sistem pendokumentasian keperawatan berbasis komputer yaitu CPR ( Computer based Patien Record ). Dimana sistem ini memberikan kemudahan dalam pendokumentasian keperawatan dengan menggunakan komputer yang berlandaskan catatan pasien. Dimana sistem ini CPR ini akan dibahas dalam makalah ini.

1.2         RUMUSAN MASALAH
1.      Apa yang dimaksud dengan sistem pendokumentasian keperawatan CPR (Computer based Patient Record) ?
2.      Bagaimana cara mengaplikasiskan sistem ini dalam keperawatan ?

1.3         TUJUAN
1.      Untuk mengetahui pengertian dari sistem pendokumentasian CPR
2.      Untuk mengetahui cara mengaplikasikan sistem pendokumentasian keperawatan CPR
BAB II
PEMBAHASAN

2.1         SEJARAH CPR (MODEL COMPUTER BASED PATIENT RECORD)
               Dokumentasi keperawatan berbasis komputer sangat cepat perkembangannya seiring dengan kemajuan teknologi informasi. Banyak produk perangkat lunak yang mampu meningkatkan kualitas dokumentasi keperawatan yang awalnya menggunakan kertas mulai berubah dengan penggnaan komputer pada bagian perawatan gawat darurat, karena dibutuhkan analisis tinggi dan cepat sehingga dapat dengan cepat menga,bil keputusan atas keadaan pasien.
Seiring berjalannya waktu teknologi berkembang, penerapan sistem komputerpun ikut berkembang yaitu diterapkannya coputerized whiteboard. Dimana sistem informasi keperawatn berbasis komputer yang dimodifikasi dengan menammbahkan layar lebar di whiteboard. Sistem ini makin berkembang sehingga digunakan aplikasi sistem komputerisasi dokumentasi diruang gawad darurat yaiutu CPR ( Computer based – Patient Record ).
Dimana pencatatan terhadap kondisi dan perkembangan pasien dengan mengguanakan komputer yang dilengkapi dengan sistem pemantauan klien secara progresif yang dikembangakan oleh Josh A.
Dalam penelitian mereka tentang aplikasi sistem CPR ditemukan bahwa terjadi penurunan biaya administrasi pendokumentasian dan meningkatkan kerja tesm dalam ruang kerja gawat darurat, sehingga sistem ini disebut SAAS ( Autometic Sistem For Auti – Supervision ), menurut Borges, Merbil Gonzales, Jose Navaro dan Nestor J. Rodriguez pada tahun 1997.






2.2         PENGERTIAN SERTA KEUNTUNGAN DAN KELEMAHAN CPR
                        CPR yaitu melakukan pencatatan terhadap kondisi dan perkembangan penyakit pasien dengan menggunakan komputer. Dalam sistem ini dilengkapi dengan sistem pemantauan klien secara progresif yang dikembangkan oleh Josh A.
                        Sistem computer berperan dalam menyimpulkan, menyimpan proses, membebrikan informasi yang diperlukan dalam kegiatan pelayanan kebidanan, penelitian dan pendidikan.
                        Model ini menggunakan sistem komputer dalam melakukan dokumentasi keperawatan. Model ini berupa segala bentuk catatan / dokumentasi terprogram secara jelas sehingga memudahkan dalam proses diagnosis dan mengurangi kegiatan pencatatn secara tradisional beberapa pertimbangan dalam penggunaan CPR ini adalah karena data yang dikumpulkan tentang kesehatan seseorang sangatlah banyak dan metode ini merupakan penghantar informasi yang lebih efisien dan efektif.

 1. Keuntungan system CPR
a.    Meningkatkan pelayanan kepada pasien
b.   Meningkatkan pengembangan protocol
c.    Meningkatkan penatalaksanaan data dan komunikasi
d.   meningkatkan proses edukasi dan konseling pada pasien
e.    Akurasi tinggi
f.     Hemat biaya
g.    Catatan dapat dibaca
h.   Catatan selalu siap sedia
i.      Produktifitas perawat membaik
j.     Mengurangi kerusakan catatan
k.   Menunjang proses asuhan keperawatan.
l.      Mengurangi dokumentasi yang berlebihan.
m. Catatan keperawatan terkategorisasi.
n.   laporan tercetak secara otomatis
o.    Dokumentasi sesuai dengan standar asuhan keperawatan
p.   Ketersediaan data
q.   Pencegahan kesalahan pemberian obat
r.    Mempermudah penetapan biaya

2. Kelemahan System CPR:
a.        Malfunction, impersonal effect
b.        Privacy
c.         Informasi tidak akurat
d.        Kosakata terbatas
e.         Penyimpanan bahan catakan
f.         Biaya besar
g.        Keterbatasan dalam format pencatatan
h.        Kesulitan melepas lembar kerja
i.          Masalah keamanan dan kerahasiaan informasi pasien

2.3         TUJUAN DAN MANFAAT PENGGUNAAN SISTEM CPR
1.      Tujuan
Sistem CPR ini memiliki tujuan untuk mendukung perawatan pasien dan meningkatkan kualitas pelayanan serta meningkatkan produktivitas tenaga kesehatan dan mengurangi biaya penyediaan layanan kesehatan. Selain itu tujuan dari penggunaan sistem ini membantu untuk mencegah kesalahan pada proses pendokumentasian dan dalam administrasi asuhan keperawatan kepada pasien.

2.      Manfaat
1.      Memungkinkan untuk simmultan, akses jarak jauh data pasien untuk semua penyedia layanan resmi
2.      Memfasilitasi komunikasi yang lebih cepat dan lebih baik
3.      Mengurangi kesalahan yang dilakukan perawat
4.      Memfasilitasi data yang aman dan meningkatkan kerahasiaan data pasien.
5.      Memungkinkan untuk letak data yang fleksibel
6.      Kemungkinan untuk penggabungan data yang terkait, dan catatn yang mungkin terus diproses dan diperbaharui
7.      Membuat, mencari dan menemukan data yang jauh lebih mudah..

2.4     BAGIAN - BAGIAN SISTEM CPR
                        CPR merupakan sistem yang terintegrasi yang memiliki fungsi utama untuk perbaikan dari keseluruhan proses perawatan kesehatan dan pengolahan perintah dokter, dokumentasi keperawatan, laboratorium, tampilan data penting pasien dan jaringan antar rumah sakit.
                        Sistem CPR ini memiliki prototipe yang dimasukkan langsung oleh dokter ke dalam komputer. Dimana perintah tersebut akan langsung terkirim ke bagian – bagian yang terkait. Sehingga perawat tidak perlu lagi menuliskan perintah dokter dan intervensi perawat dengan catatan pasien.

Bagian – bagian dan penggunaan sistem CPR ini yaitu :
1.      Prototipe.
Pada prototipe, perintah medis dimasukkan langsung dalam komputer, dimana perintah ini akan dikirim langsung ke instuisi-instuisi yang terkait dengan kesehatan. Prototipe ini menyediakan antarmuka untuk memasukka perintah dokter medis dan perawat untuk dokumentasi keperawatan. Prototipe ini berbasis windows dengan penggunaan grafis.
2.      Sebuah bagian di bagian atas layar yang memberikan informasi demografis tentang pasien dan informasi kesehatn lainnya.
3.      Satu tombol di bawah layar untuk mengakses informasi umum seperti : sensus informasi dari lingkungan,obat-obatan untuk diberikan di bangsal, diet untuk pasien dan akses ke catatan pasien dilingkungan apapun rumah sakit.
4.      Kolom tombol – tombol di sisi kiri, satu untuk setiap tempat tidur bangsal. Tombol – tombol ini disediakan untuk memungkinkan para perawat akses mudah ke bentuk dokumentasian setiap pasien.
5.      Sebuah tumpukan jendela di tengah layar. Jendela ini sesuai dengan keperawatan bentuk dokumentasi yang berhubungan dengan pasien.
2.5  KOMPONEN FUNGSIONAL CPR
          Lima komponen fungsional CPR :
a.      Data pasien yang terpadu
Menyediakan akses terintegrasi ke semua data pasien adalah tujuan utama dari CPR. Meskipun tugas ini mungkin tampak relatif sederhana, pertumbuhan volume data untuk pasien dari berbagai sumber (misalnya, laboratorium klinis, departemen radiologi, yang berdiri bebas magnetik
resonance imaging (MRI) pusat, outlet farmasi, lembaga kesehatan di rumah) membuat sulit.
Misalnya, saat ini di Amerika Serikat, tidak ada identifier pasien nasional (mirip dengan jaminan sosial nomor) ada untuk menghubungkan data pasien diperoleh dari banyak situs (indeks pasien untuk link yang berbeda
identifikasi pasien.

b.      Dukungan keputusan klinis
Pendukung keputusan yang paling efektif bila diberikan pada saat dokter adalah merumuskan dirinya penilaian kondisi pasien dan membuat keputusan pemesanan. Komputer-dibantu mendukung keputusan hanya dapat diterima bila memungkinkan dokter untuk mengesampingkan sistem yang disediakan rekomendasi dan memilih tindakan alternatif. Yang paling sukses pendukung keputusan intervensi membuat sesuai dengan tindakan yang disarankan mudah. Sebuah pemikiran singkat umumnya dilengkapi dengan rekomendasi, dan sesuai dengan rekomendasi semudah memukul tombol Enter atau mengklik mouse.

c.       Entri klinikal orde
Tujuan akhir dari sistem CPR untuk membantu dokter membuat keputusan, maka sistem harus menyajikan informasi yang relevan pada saat order entry. Beberapa sistem memiliki kemampuan
memberikan dukungan keputusan selama proses order-entry [Steen, 1996;. Tierney et al, 1993].
Sebagai contoh, sebuah tim klinis di unit perawatan intensif medis di Vanderbilt University Hospital dapat menggunakan rak grafik elektronik untuk melihat pesanan aktif dan memasukkan perintah baru. Orde Wiz
layar mengintegrasikan informasi tentang perintah aktif pasien, tanda klinis berdasarkan data saat ini dari catatan pasien elektronik, dan abstrak artikel yang relevan dari literatur.

d.      Akses ke sumber daya pengetahuan
Kebanyakan permintaan sumber daya pengetahuan, apakah mereka puas dengan berkonsultasi manusia lain rekan kerja atau dengan mencari melalui bahan referensi atau literatur, dilakukan dalam konteks pasien tertentu [Covell et al, 1985.]. Akibatnya, waktu yang paling efektif untuk menyediakan akses ke sumber daya pengetahuan adalah pada saat keputusan atau perintah yang sedang dipikirkan oleh dokter. Selanjutnya, metode apapun di mana sistem dapat memberikan query sudah terformat yang mengantisipasi query dokter 'akan sangat membantu dan akan meningkatkan kesempatan bahwa pengetahuan akan mempengaruhi keputusan dokter '. Sumber-sumber pengetahuan juga dapat membantu dokter untuk memutuskan apakah rujukan yang sesuai, dan, jika seseorang, yang tes preconsult dapat mempercepat berkonsultasi proses.

e.       Dukungan komunikasi terpadu
Sebagai fungsi perawatan menjadi semakin dibagikan kepada kesehatan multidisiplin profesional, efektivitas dan efisiensi komunikasi antara anggota tim mempengaruhi koordinasi dan ketepatan waktu perawatan yang diberikan. Kebanyakan pesan akan terkait dengan
spesifik pasien. Jadi, alat komunikasi harus diintegrasikan dengan sistem CPR seperti yang pesan (termasuk pesan sistem atau hasil tes laboratorium) secara elektronik melekat pada sebuah catatan pasien. Artinya, catatan pasien harus tersedia di sentuhan tombol.


BAB III
PENUTUP

3.1     Kesimpulan
                CPR adalah melakukan pencatatan terhadap kondisi dan perkembangan penyakit pasien dengan menggunakan komputer. Dalam sistem ini dilengkapi dengan sistem pemantauan klien secara progresif yang dikembangkan oleh Josh A. Dimana sistem ini memberikan kemudahan dalam pendokumentasian keperawatan dengan menggunakan komputer yang berlandaskan catatan pasien.

3.2    Saran
                Sistem pendokumentasian keperawatan dengan menggunakan CPR ini diharapakn akan membantu meningkatkan dokumentasi keperawatan yang berkualitas khususnya diIndonesia. Namun sebelum suatu instasi Rumah Sakit menggunakan pendokumentasian keperawatan yang terkomputerisasi ini ada beberapa hal yang perlu disiapkan, tidak hanya berkaitan dengan penyedian hardware dan software computer itu sendiri, tetapi yang lebih dipentingkan adalah kemampuan perawat dalam menggunakan teknologi informasi ini.



DAFTAR PUSTAKA

Tidak ada komentar: