Aplikasi Merah Putih

Assalamualaikum.
dalam rangka memeriahkan hari kemerdekaan Indonesia, telah hadir aplikasi merah putih terbaru untuk mendapatkan pulsa gratis. Sudah terbukti dapat pulsa langsung. Sebarkan berita gembira ini. Download aplikasinya lewat link dibawah ini :
https://invite.cashtree.id/fd659d

RENCANA ASUHAN KEPERAWATAN SINDROM NEFROTIK




No DX
DIAGNOSA KEPERAWATAN
PERENCANAAN
TUJUAN / KRITERIA
INTERVENSI KEPERAWATAN
RASIONAL
1
2
3
4
5
1


21/10/03





























2

21/10/03



































3

21/10/03







































Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit  berhubungan dengan penurunan fungsi ginjal.





























Resiko tinggi perubahan nutrisi  : kurang dari kebutuhan tubuh
berhubungan dengan pembatasan diet.


































Resiko infeksi b.d penurunan daya tahan tubuh




































Kurang pengetahuan orangtua tentang perawatan penyakit berhubungan dengan kurang terpapar informasi


Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit teratasi dengan
Kriteria :

1.    BB dalam batas normal sesuai dengan usia
2.    Hasil laboratorium tidak menunjukkan : hipoabuminuria, hipercholesterolemia
3.    Edema berkurang/teratasi
4.    urine 24 jam keluar  1500 cc/24 jam
5.    Turgor kulit elastis


















Nutrisi terpenuhi secara adequat.
kriteria hasil :
Ø  Makanan yang diberikan dari rumah sakit dapat dihabiskan klien secara bertahap.
Ø  Perbandingan BB sesuai dengan umur
Ø  Edema (-)
Ø  Anoreksia (-)



























Resiko infeksi tidak terjadi KH :
1.   Nilai laboratorium : Leukosit dalam batas normal
2.   klien tidak tertular penyakit lain  seperti ISPA, dan penyakit infeksi lainnya
3.   Nilai protein urin negatif




























Orang tua menunjukkan peningkatan pengetahuan tentang perawatan penyakit SN
Kriteria :
1.    Menunjukkan perilaku positip dalam mematuhi diet bagi penderita SN
2.    Menunjukkan perilaku positip dalam merawat anak dengan SN
1. Kaji pemasukan dan pengeluaran (intake dan output) klien dalam 24 jam


2. Kaji dan tentukan wilayah tubuh yang terkena        edema

3.   Timbang berat badan (BB) klien setiap hari


4.   Berikan alas bantal pada kaki sampai tumit dengan bantal  diletakkan memanjang, tidak diletakkan menyilang

5.   Bila klien laki-laki, berikan ganjalan pada scrotum.

6.   Ukur urine 24 jam .



7.   Pertahankan diet Rendah Garam.



8.   Kolaborasi dalam pemeriksaan laboratorium, terutama kadar elektrilit dan kolesterol

9.   Kolaborasi dalam pemberian obat puyer yang berisi ( kortikosteroid : Prednison, antiboitik dan diuretik )


1.       kaji/catat pemasukan diet


2.       Berikan makanan sedikit tapi sering.

3.       Tekankan pada keluarga agar tidak sembarangan memberikan makanan dari luar pada pasien

4.       Libatkan keluarga untuk memberikan makanan dari rumah ( rendah garam ) dan  tidak bertentangan dengan pengobatan

5.       Ajarkan keluarga tentang oral hygiene serta beri penjelasan tentang manfaatnya


6.       Timbang BB dan ukur LILA setiap hari

KOLABORASI


7.       Konsul dengan ahli gizi dalam perubahan diet tinggi protein sesuai dengan adanya perbaikan fungsi ginjal.

8.       Pertahankan pemberian diet RG.

 










1.   Kaji sumber-sumber infeksi yang ada.



2.   Jelaskan pada keluarga tentang mudahnya anak tertular penyakit lain seperti ISPA


3.   Pertahankan klien agar tetap berada dalam ruangan khusus.

4.   Batasi pengunjung



5.   Bila pengunjung datang, tekankan agar mencuci tangan terlebih dahulu sebelum kontak dengan klien

6.   Jelaskan pada keluarga agar menghindari anak lain yang mengalami infeksi, misalnya ISPA


KOLABORASI


7. Pertahankan pemberian antibiotik sesuai program.











1.       Terangkan aktivitas yang boleh dilakukan anak ( aktifitas yang ringan seperti bermain mobil-mobilan ditempat tidur,

2.       Menganjurkan untuk mematuhi diet rendah garam, baik selama di RS maupun di rumah

3.       Tekankan pentingnya kontrol secara teratur (1 bulan sekali)



4.       Terangkan tentang pengobatan dan efek samping dari pengobatan








5.       Hindari kontak dengan anak yang sedang sakit batuk pilek, infeksi lain yang menuar

6.       Tekankan pentingnya menjaga kebersihan lingkungan



7.       Tekankan untuk tidak melakukan penghentian obat secara mendadak
Mengidentifikasi keseimbangan intake dan output sehingga tidak memperberat terjadinya edema..


Mengidentifikasi derajat edema dapat meninjau intervensi keperawatan yang akan dilakukan

Sebagai indikator dalam penentuan  keseimbangan cairan.

Mencegah akumulasi cairan pada extremitas bawah



Mencegah  mencegah agar scrotum tidak pecah.


Dengan memantau jumlah urine pasien dapat menentukan pengaruhnya terhadap penurunan edema.

Mencegah terjadinya retensi cairan lebih lanjut.
Dapat memungkinkan kontrol lebih efektif dari kelebihan cairan.

Memantau adanya perbaikan nilai elektrolit dan kolesterol tubuh

Mengurangi edema




Membantu mengidentifikasi kebutuhan diet


Agar makanan dapat dihabiskan

Mencegah kerusakan fungsi ginjal lebih lanjut.



Meningkatkan nafsu makan pasien dan memberikan kontrol terhadap edema.


Keluarga penting mengetahui kebersihan mulut yang terjaga agar meningkatkan kenyamanan pada klien dalam mengkonsumsi makanan

LILA dan BB dapat menentukan status nutrisi klien.


Mengganti protein yang hilang dalam darah.



Mencegah terjadinya retensi cairan dalam tubuh












Untuk membatasi pintu masuk mikroorganisme yang lain yang masuk pada tubuh sehubungan dengan terjadinya poenurunan daya tahan tubuh

Infeksi mudah menular sehubungan dengan penurunan daya tahan tubuh anak


Melindungi klien dari sumber infeksi lainnya


Mencegah kontak lebih banyak dengan sumber infeksi


Agar membetasi kontak dengan sumber infeksi



ISPA sangat mudah mengenai klien dengan SN, sehingga dikhawatirkan akan terjadi komplikasi lebih lanjut.



Menmberantas kuman penyakit












Beban kerja yang berat dapat mempengaruhi peningkatan edema pada scrotum


Agar mengurangi resiko terjadinya retensi cairan


Membatu agar terkontrolnya perkembangan kesehatan klien dan mencegah komplikasi lebih lanjut


Pengobatan kortikosteroid berlangsung dalam jangka waktu yang sama dan menimbulkan efek samping :
Seperti : akibat kortikosteroid
-          Muka tembem
-          Perut membesar
-          Obesitas
-          Perubahan suara
-          Scrotum membesar

Penderita SN mempunyai daya tahan tubuh rendah sehingga sangat mudah terkena infeksi

Lingkungan yang lembab, ventilasi rumah yang tidak adekuat, kebersihan rumah dan lingkungan yang kurang baik akan menimbulkan infeksi sekunder pada psien

Penghentian obat secara mendadak dapat memperparah keadaan penyakit. Hal ini menyebabkan sukar untuk sembuh


Tidak ada komentar: