Aplikasi Merah Putih

Assalamualaikum.
dalam rangka memeriahkan hari kemerdekaan Indonesia, telah hadir aplikasi merah putih terbaru untuk mendapatkan pulsa gratis. Sudah terbukti dapat pulsa langsung. Sebarkan berita gembira ini. Download aplikasinya lewat link dibawah ini :
https://invite.cashtree.id/fd659d

Dampak Penggunaan Handphone Terhadap Kesehatan


1.      Penyakit yang diakibatkan oleh penggunaan handphone
Menurut Anies, penyakit-penyakit yang diakibatkan oleh penggunaan handphone  adalah
a.       Sakit Kepala (Headaches)
Sakit kepala merupakan keluhan umum yang sering dikemukakan dan timbul sebagai hasil perangsangan terhadap bagunan-bagunan di wilayah kepala dan leher yang peka terhadap nyeri. Secara garis besar, berdasarkan gejala-gejalanya, sakit kepala dikenal tiga jenis sebagai berikut:
1)      Tension Headache
Sifat sakit kepala pada tension headache bervariasi antara pegal –kencang dan nyeri pegal. Rasa ini terdapat pada satu sisi maupun diseluruh kepala. Gejala utamanya adalah sakit kepala dan dapat disertai keluhan mual, muntah-muntah yang tidak produktif, sering bersendawa, mulas, kembung, sembelit atau diare, impotensi serta sering kencing.
2)      Migrain
Migrain dapat digambarkan sebagai sakit kepala yang episodik, berlangsung selama 4 – 72 jam, disertai rasa mual dan muntah. Migrain adalah suatu kelainan sekeluarga yang ditandai dengan serangan sakit kepala berulang-ulang yang setiap penderita berbeda intensitas, lama berlangsung, dan frekuensinya. Gejala-gejala yang banyak dijumpai antara lain menguap, berkunang-kunang, lelah, leher kaku, haus, sensitif terhadap sinar (fotofobia), canggung dan suka makan manis.
3)      Cluster Headache
Dahulu sakit kepala ini dikenal sebagai red migrain, karena pada waktu serangan sakit kepala wajah pada sisi nyeri tampak merah. Keluhan nyeri kepala tersebut berupa rasa pegal pada satu atau dua sisi kepala, rasa tegang pada satu atau dua sisi kepala, rasa nyeri berdenyut pada satu atau dua sisi kepala, dan rasa pegal, tegang atau nyeri pada tengkuk.
b.      Pening (Dizziness)
      Pening (dizziness) diklasifikasikan menjadi tiga kategori, yaitu:
1)                                                            Syncope
Syncope ditandai dengan kehilangan kesadaran (pingsan) sebentar atau terjadi pengurangan penglihatan dan berkunang-kunang, merasa tidak terkendali, berkeringat serta bingung.
2)   Vertigo
Vertigo adalah gejala yang dialami oleh individu yang merasa sekelilingnya berputar.
3)   Bukan syncope bukan vertigo.
Merasa seolah-olah tidak dapat menjaga keseimbangan badan dan kondisinya lebih buruk dengan melakukan gerakan.
                  Secara umum, keluhan pening berupa rasa sekeliling berputar disertai mual dan muntah, rasa ringan di kepala disertai mual atau muntah, rasa ringan di kepala disertai penglihatan berkurang atau berkunang-kunang dan rasa ringan kepala disertai kehilangan kesadaran secara tiba-tiba.
c.       Keletihan Menahun (Chronic Fatigue Syndrom/ CFS)
Tanda awal dari gangguan ini berupa keletihan yang kuat, terjadi secara tiba-tiba dan selalu berulang. Secara umum, keluhan pada keletihan menahun berupa rasa lemah pada otot yang menetap atau hilang timbul, rasa sakit pada otot yang menetap atau hilang timbul, dan rasa sakit atau lemah pada otot dan persendian secara bersamaan secara menetap atau hilang timbul.
d.      Insomnia
Insomnia adalah persepsi yang tidak adekuat tentang kualitas dan kuantitas tidur, dengan akibat yang terkait disiang hari. Keluhan yang paling jelas adalah sulit memulai tidur, sering terbangun dari tidur, sulit tidur lagi setelah terbangun malam hari, dan cepat bangun di pagi hari.
e.       Gangguan Irama Sirkandia
Gangguan irama tidur – bangun (gangguan irama Sirkandia/ circandian rhythm) mengambarkan keadaan seseorang dengan pola irama tidurnya terganggu, waktu tidur dan bangunnya tidak seperti lazimnya (Rao, 1994)
Hal ini diperkuat oleh pendapat Li dan kawan-kawan (2004), bahwa radiasi elektromagnetik dapat menimbulkan gangguan pada irama sirkandian.
f.       Jet Lag
Jet lag merupakan rasa tidak nyaman pada waktu melakukan perjalanan udara yang lama dan dirasakan sebagai suatu kelelahan yang sangat, disorientasi, konsentrasi menurun, sukar tidur (insomnia) dan kegelisahan. Gejala lain yang mungkin timbul antara lain tidak nafsu makan (anorexia), kelelahan, sakit kepala, pusing dan pandangan kabur.
g.      Possible Human Carcinogen
Pada jumlah pemajanan elektomagnetik yang rendah dapat mempengaruhi aktivitas modulasi didalam otak maupun sistem saraf.
h.      Kanker Payudara
Semua perempuan memiliki risiko menderita kanker payudara. faktor keturunan memberikan kontribusi 10% kemungkinan serangan kanker payudara pada keturunannya. Savits (1993) dan Reiter (1994) mengemukakan bahwa paparan bahan-bahan radioaktif, sinar X serta bahan lain yang termasuk radiasi pengion, berisiko menimbulkan kanker payudara. Bahkan radiasi nonpengion seperti radiasi elektromagnetik yang berasal dari berbagai elektrolit maupun SUTET, dalam tarap tertentu berisiko menimbulkan kanker payudara.
i.        Leukemia
Leukemia adalah penyakit yang disebabkan oleh pertumbuhan abnormal (neoplastik) dari sel darah putih yang ditandai dengan pembelahan abnormal dari sel-sel hematopoetik (sel-sel pembentuk darah, khususnya sel darah putih). Klasifikasi leukemia berdasarkan lama waktu terjadinya penyakit adalah:
1)      Leukemia Akut
Tanda dan gejalanya adalah infeksi berat yang berulang disertai timbulnya luka pada selaput lendir, demam, jantung berdetak cepat, dan napas cepat, kemudian timbul juga bintik-bintik perdarahan di kulit, mimisan, dan perdarahan saluran cerna dan sistem saluran kemih.
2)      Leukemia Kronik
Tanda dan gejalanya adalah kelelahan, kehilangan berat badan, produksi keringat yang meningkat, dan tidak tahan panas.
j.        Limfoma
Limfoma adalah suatu kanker (keganasan) dari sistem limfatik (getah bening). Terdapat dua tipe utama limfoma, yaitu:
1)   Penyakit Hodgkin
            Penyakit Hodgkin (limfoma Hodgkin) adalah suatu jenis limfoma yang dibedakan berdasarkan jenis kanker tertentu yang disebut sel reed-stenberg, yang memiliki tampilan yang khas dibawah mikroskop.
      2)   Limfoma non-Hodgkin
            Limfoma non-Hodgkin adalah sekelompok keganasan (kanker) yang berasal dari sistem kelenjar getah bening dan biasanya menyebar ke seluruh tubuh. (Anies, 2009: 58)

2.      Pencegahan terhadap dampak penggunaan handphone
      Menurut Anies (2009), Pencegahan yang dapat dilakukan adalah:
a.       Jauhkan ponsel dari kepala.
b.      Pergunakan headset atau handsfree seefektif mungkin.
c.       Tidak menggunakan ponsel sewaktu sinyal lemah.
d.      Tunggulah sampai telepon sudah menyambung ke tempat tujuan, sebelum mendekatkan ponsel ke telinga.
e.       Jangan menyimpan ponsel di saku atau ikat pinggang pada saat ponsel dalam keadaan “ON”. (Anies, 2009: 136)

DAFTAR PUSTAKA

Anies. (2009). Pengaruh Radiasi Elektromagnetik Ponsel dan Berbagai Peralatan Elektronik. Elex Media Komputindo: Jakarta.

Edyouth. Dampak Handphone Terhadap Kesehatan. Diakses 1 Maret 2010. http://www.sekolah21.net.

Jambormias, Paulus A. Dampak Ponsel Bagi Kesehata. Diakses 23 Desember 2009. http://wartawarga.gunadarma.ac.id.

Lamika, Fania. Dampak Penggunaan Handphone. Diakses 24 Maret 2009. http://saikoworld.wordpress.com.

Mr/nls. Radiasi BlackBerry 8830 Paling ‘Parah’. Dipublikasikan 16 September 2009. Dikutip dari Metro Riau.



Tidak ada komentar: