Aplikasi Merah Putih

Assalamualaikum.
dalam rangka memeriahkan hari kemerdekaan Indonesia, telah hadir aplikasi merah putih terbaru untuk mendapatkan pulsa gratis. Sudah terbukti dapat pulsa langsung. Sebarkan berita gembira ini. Download aplikasinya lewat link dibawah ini :
https://invite.cashtree.id/fd659d

Asuhan Keperawatan Pasien Pre Operasi Sectio Cesarea



A. Pengkajian dasar data klien
Ø Sirkulasi
Hipertensi, perdarahan vagina mungkin ada.
Ø Integritas ego
Dapat menunjukkan prosedur yang diantisipasi dengan tanda kegagalan dan/ atau refleksi negatif pada kemampuan sebagai wanita.
Ø Makanan/ cairan
Nyeri epigastrik, gangguan penglihatan, edema (tanda-tanda hipertensi karena kehamilan)
Ø Nyeri/ ketidaknyamanan
Distosia, persalinan lama/ fungsional, kegagalan induksi, nyeri tekan uterus mungkin ada.
Ø Keamanan
Penyakit hubungan seksual aktif (misal: herpes). Inkompabilitas Rh yang berat. Adanya komplikasi ibu seperti diabetes, penyakit ginjal, jantung, atau infeksi asenden = trauma abdomen pranatal. Prolaps tali pusat, distres janin. Ancaman kelahiran janin premature. Presentasi bokong dengan versi sefalik eksternal yang tidak berhasil. Ketuban telah pecah selama 24 jam atau lebih lama.
Ø Seksualitas
Kehamilan multipel atau gestasi (uterus sangat distensi)
Melahirkan sesarea sebelumnya, bedah uterus atau serviks sebelumnya. Tumor/ neoplasma yang menghambat pelvis/ jalan lahir.
Ø Pemeriksaan diagnostic
- Urinalisis : Menentukan kadar albumin atau glukosa.
- Kultur : Mengidentifikasi adanya virus herpes simpleks tipe II.
- Pelvimetri : Menentukan CPD
- Amniosentesis : Mengkaji maturnitas paru janin
B. Diagnosa dan Rencana Keperawatan
1. Ansietas berhubungan dengan krisis situasi, tingkat pengetahuan pasien pada tindakan operasi. Kemungkinan dibuktikan dengan peningkatan ketegangan maternal dan janin.
Tujuan :
a) mengungkapkan rasa takut pada keselamatan klien dan bayi.
b) Mendiskusikan perasaan tentang kelahiran cesarean
c) Tampak benar-benar rileks
Rencana :
a) Kaji respon psikologis pada kejadian dan ketersediaan system pendukung
Rasional : semakin klien merasakan ancaman, semakin besar tingkat ansietas.
b) Pastikan apakah prosedur direncanakan atau tidak
Rasional : Mempersiapkan psikologis ibu dan pasangan.
c) Tetap bersama klien dan menunjukkan empati
Rasional : Membantu membatasi ansietas intrapersonal.
2. Nyeri berhubungan dengan peningkatan kontraksi yang lebih lama. Kemungkinan dibuktikan dengan : melaporkan nyeri kontraksi, kram, sakit kepala, wajah menahan nyeri.
Tujuan :
Mengungkapkan penurunan ketidaknyamanan nyeri.
Rencana :
a) Kaji lokasi, sifat dan durasi nyeri. Khususnya berhubungan dengan indikasi kelahiran sesaria.
Rasional : menandakan ketepatan pilihan
b) Hilangkan factor-faktor penyebab ansietas
Rasional : ansietas yang berlebihan dapat menyebabkan ketidaknyamanan.
c) Instruksikan teknik relaksasi
Rasional : dapat membantu mengurangi ansietas.
d) Kolaborasi dengan memberikan obat praoperatif
Rasional : Meningkatkan kenyamanan
3. Resiko tinggi harga diri rendah situasional berhubungan dengan kegagalan yang dirasakan pada kejadian hidup.
Tujuan :
a) Mengidentifikasi dan mendiskusikan perasaan negative.
b) Mengungkapkan percaya diri pada dirinya
Rencana :
a) Tentukan perasaan yang biasanya dari klien tentang diri sendiri dan kehamilan.
Rasional : Mendiagnosa perubahan konsep diri berdasarka pengetahuan persepsi diri.
b) Anjurkan pengungkapan perasaan dan pertanyaan
Rasional : Meningkatkan pemahaman dan memperjelas kesalahan konsep.
C. Implementasi
  1. Mengkaji nyeri
  2. Mengajarkan tekhnik relaksasi
  3. Jelaskan mengenai prosedur operasi yang jelas serta resiko yang akan dihadapi.
  4. Memberikan informasi dan petunjuk antisipasi mengenai penyebab ketidaknyamanan dan intervensi yang tepat
  5. Memberikan posisi yang nyaman pada klien termasuk mempertahankan jalan nafas dengan mengatur posisi kepala dan menghindarkan klien dari rangsangan berbahaya.
  6. Memantau dan mengkaji respon fisiologis dan tanda-tanda vital klien.
  7. Memberikan perhatian dan dukungan pada klien agar menguatkan dan mengarahkan kembali mekanisme koping yang dimiliki.
  8. Memberikan privasi pada klien dan pasangan serta mengurangi rangsangan dari lingkungan.
  9. Berkolaborasi dengan tenaga medis lain dalam mengatasi masalah klien
D. Evaluasi
  1. Klien mau membicarakan kecemasan yang dirasakannya.
  2. Klien dapat mengurangi kecemasannya setelah mendapatkan pengetahuan tentang operasi yang akan dijalani.
  3. Klien dapat menyampaikan sikap positifnya terhadap operasi yang akan dijalani
  4. Klien dapat mempertahankan nafas efektif dan melakukan relaksasi untuk mengurangi kecemasannya

Tidak ada komentar: